MENJADI SEORANG MUSLIM LEBIH PENTING, BUKAN SEKADAR ''MENJADI SEORANG MANUSIA''

Transkrip wawancara langsung Encik Adnan Oktar di A9 TV

bertarikh 15 Disember 2011

ADNAN OKTAR: "Menjadi seorang manusia". Apakah ertinya "menjadi seorang manusia"? Terdapat "menjadi seorang Muslim", "menjadi seorang hamba Allah", "menjadi seorang yang dicintai Allah", ada "mendapat keredhaan Allah." Apakah maknanya "menjadi seorang manusia"? Kata "menjadi seorang manusia" adalah sangat longgar. Seseorang perlu bertanya "apakah maksudnya menjadi seorang manusia?" Kemudian anda harus bercerita tentang sesuatu tanpa had atau batas. Adakah menjadi seorang manusia itu satu agama, satu falsafah atau keyakinan? Seandainya ia satu agama, apakah jenis agama ini? Jika ia satu falsafah, bagaimanakah bentuknya? Dan "menjadi seorang manusia" berdasarkan siapa dan apa? Seseorang perlu menjelaskan maksud "menjadi seorang manusia". Itu adalah satu kenyataan yang sangat kabur. Tetapi "menjadi seorang Muslim" ialah satu ungkapan yang nyata. Jika anda katakan "Saya hidup demi keredhaan Allah," maknanya amat jelas. Namun jika anda katakan "menjadi seorang manusia", pemahaman menjadi seorang manusia akan berbeza bagi seorang yang berbangsa Cina, Jerman dan Turki. Ia mungkin berlainan bagi seseorang yang berada di Kayseri dan juga di Malatya, jika tidak dihubungkan dengan agama. Andai anda mengaitkannya dengan agama, lantas mengapa perlu menggunakan perkataan kabur sebegitu?

2012-03-06 12:27:18

Mengenai tapak ini. | Jadikan mukadepan anda | Tambah ke pilihan anda | RSS Feed
Semua material boleh disalin, dicetak dan dikeluarkan dengan merujuk kepada laman ini.
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. Www.harunyahya.com
page_top