SEMUA ORANG MAHU HUDP SELAMA_LAMANYA, HIDUP DI AKHIRAT KEKAL ABADI

Anda dapat memberitahu kami perbaikan apapun yang mungkin Anda perhatikan.

Manusia (keseluruhannya) bekerja keras untuk kekal abadi, bermaksud, semua manusia mahu hidup selama-lamanya. Mereka inginkan rahmat dan kecantikan yang kekal.

Tetapi, kemudian mereka sedar, hidup mereka berakhir tanpa amaran daripada Allah. Semua rahmat menyusut dan segala kecantikan terlepas dari tangan mereka.

Walaupun manusia tidak mahu menjadi tua, badan mereka berterusan merosot dan menua. Meskipun jiwa mereka muda, segar dan dinamik, tubuh mereka hilang kemampuan yang membuatkan mereka sia-sia dan terlepas dari tangan mereka stamina dan kualiti.

Hanya apabila mereka merasakan diri sangat cekap, mereka tiba-tiba sedar mereka telah kehilangan masa muda, kesihatan dan telah menggunakan keseluruhan usia tanpa disedari.  

Ada sebabnya bagi manusia untuk mendapati keadaan ini pelik. Alasannya adalah Allah menjadikan manusia dengan naluri untuk hidup selama-lamanya. Manusia berusaha untuk kehidupan yang kekal abadi. Untuk tujuan ini, mereka tidak mahu menjadi semakin tua dan lesu. Inilah perkara yang hampir mustahil untuk mereka terima dan dibiasakan dengan konsep yang digunakan sampai mati.

Oleh itu, manusia berusaha gigih untuk kekal abadi. Kenyataan ini sendiri adalah salah satu bukti paling nyata di akhirat. Adalah tidak mungkin bahawa dunia yang fana ini adalah satu-satunya habitat bagi jiwa manusia, yang ditentukan untuk kekal. Dalam kehidupan singkat yang diterima untuk berakhir dengan kematian, adalah mustahil bagi manusia yang waras, untuk hidup dengan sabar menunggu datangnya kematian. Satu-satunya perkara untuk seseorang hidup dengan aman dan selesa adalah dengan menerima dan yakin pada kewujudan Allah dan kehidupan yang kekal untuknya di syurga.

Allah mengurniakan manusia dengan pelbagai harapan dan keinginan berupa naluri. Perasaan cinta, kasih sayang, belas kasihan dan perikemanusiaan diciptakan untuk dipuaskan di dunia yang fana ini. Keabadian adalah kewujudan satu naluri untuk dipuaskan seperti bayi atau anak anjing comel yang memenuhi rasa belas kasihan manakala kasih sayang dan persahabatan, cinta dan keselamatan diciptakan sebagai keperluan. Allah Yang meletakkan keperluan ini ke dalam diri manusia dan juga menciptakan kepuasan. Dunia yang sementara ini bukanlah diciptakan untuk memenuhi keperluan yang kuat, bahkan manusia diciptakan untuk akhirat.

Inilah hakikat yang nyata dan teknikal yang dialami manusia dalam jiwa manusia yang mana diciptakan bagi mereka untuk memahami kewujudan hari Akhirat. Manusia dianugerahkan dengan kesedaran untuk mengetahui bahawa mereka tidak akan binasa oleh kematian dan tidak akan diambil nyawa mereka bagi kebinasaan terakhir dalam dunia ini. Sudah lebih mencukupi untuk mereka sedar hanya dengan membayangkannya buat beberapa minit. Justeru, pasti bahawa hari Akhirat itulah destinasi terakhir dan menjadi tempat yang mana manusia dimasukkan ke syurga dan neraka. Kesimpulan yang perlu dicapai seorang lelaki waras dengan mempertimbangkan hal ini adalah dengan mengetahui bahawa dunia yang sementara ini adalah tempat ujian dan mengabdikan diri kepada Akhirat kerana Allah. Kehidupan yang kekal di syurga adalah tawaran Allah kepada hamba-Nya yang beriman, yang mana semua keberkatan dan pemberian-Nya selama-lamanya manakala neraka adalah kehidupan yang mengerikan, yang mana azab paling dahsyat dialami dan tiada gunanya penyesalan.

“Bagaimana kamu tergamak untuk kufur (meningkari) Allah padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Allah menghidupkan kamu; setelah itu, Allah menghidupkan kamu pula (pada hari akhirat); akhirnya kamu dikembalikan kepada-Nya (untuk diberi balasan bagi segala yang dikerjakan).

How can you reject Allah, when you were dead and then He gave you life, then He will make you die and then give you life again, then you will be returned to Him? (Surat al-Baqara, 28)

2010-04-28 03:04:34

Mengenai tapak ini. | Jadikan mukadepan anda | Tambah ke pilihan anda | RSS Feed
Semua material boleh disalin, dicetak dan dikeluarkan dengan merujuk kepada laman ini.
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. Www.harunyahya.com
page_top