< <
1 / total: 16
JANGAN SEKALIPUN LUPA! - Harun Yahya (Adnan O ktar)

JANGAN SEKALIPUN LUPA!

   

PENGENALAN

Cuba pertimbangkan berapa kali sehari anda memaksa diri anda untuk mengingati sesuatu? Sejak daripada bangun dari tidur, terdapat banyak isu yang anda penuhkan dalam minda anda. Anda akan mencatatkan nota atau meletakkan peringatan di mana-mana supaya tidak terlupa tentangnya.  Untuk itu, mengingati bahawa ianya akan terlupa, sudahpun merisaukan anda. Andaikata anda sebenarnya sudah terlupa akan sesuatu yang lebih besar daripada perkara lain dalam hidup anda?

Tujuan kami menulis buku ini adalah untuk mengingatkan anda tentang isu dalam kehidupan anda yang sangat penting. Jangan sesekali lupakan itu. Mengingati perkara yang akan diingatkan dalam buku ini akan memberikan anda nilai yang tidak terukur lebih daripada terlupa apa yang anda hendak ingati sepanjang hari, tidak kira bagaimana bernilaipun isu itu kelihatan.

Tujuan buku ini adalah untuk mengingatkan anda tujuan kewujudan anda di dunia ini. Kami merasakan adanya keperluan ini kerana manusia adalah pelupa. Asyik dengan rutin harian, kecuali sekiranya dia inginkan yang lain, dia akan dengan mudah teralih daripada isu sebenar yang mana dia sebenarnya perlu memberi perhatian. Dia akan dengan mudah akan melupakan Allah berada di sekelilingnya, yang Allah melihat setiap perlakuannya, mendengarnya dan suatu hari nanti akan memberi laporan akan segala tindakannya kepada Allah. Dia mungkin terlupa tentang kepastian tentang mati, kubur, syurga dan neraka, yang tiada apa yang akan berlaku selain daripada atas kehendak Allah, dan terdapat sebab di atas setiap sesuatu.

Manusia terdorong kepada kealpaan. Dalam kealpaan, mereka akan terlupa untuk mengingati tujuan kehidupan, dan oleh itu, mula gagal untuk mengawal dirinya secara betul dan mula melakukan kesalahan. Bagi orang yang ikhlas, kealpaan begitu tidak berlaku lebih daripada sesaat; sampai masa dia menyedari kesalahannya, dia akan segera meminta ampun, kembali kepada Allah dan terus menghayati batas-batas yang telah ditetapkan ke atasnya. Penganut berdoa kepada Allah dalam cara berikut:

...Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami terlupa atau kami tersalah! (Surah al-Baqara: 286)

Jenis yang kealpaan ini bermaksud, kealpaan biasa yang kita alami dalam kehidupan seharian kita. Manusia ini, secara semulajadinya adalah pelupa dan cenderung untuk melakukan kesalahan. Walaubagaimanapun, jenis kealpaan yang diterangkan dalam buku ini adalan jenis yang menyumbang kepada kekakuan semangat, tidak prihatin dan tidak memberi perhatian, walaupun fakulti minda seseorang membenarkan  mereka untuk menyambung rutin seharian. Jadi, apa yang manusia abaikan lalu ia terlupa perkara penting ini?

Tidak dinafikan bahawa perkara paling kritikal terhadap manusia ialah kecenderungan untuk melupakan kewujudan Penciptanya dan tanggungjawab terhadapNya. Realiti tentang keabadian hidup yang akan dihabiskan sama ada di dalam Syurga ataupun Neraka. Kewujudan api neraka dan keabadian  nikmat syurga adalah pasti seperti mana anda sedang membaca muka surat ini. Walaubagaimanapun, selain daripada pengetahuan tentang kebenaran ini, mereka yang membenarkan diri mereka menjadi lupa, telah menjadi seorang yang tidak prihatin, dan dengan salahnya telah menganggap  malah dengan sengaja melupakan perkara-perkara tersebut akan membantu mereka mengelakkan perkara  kebenaran.

Namun, bolehkah manusia mengelakkan tanggungjawabnya daripada melupakan perkara itu? Pastinya tidak! Manusia bertanggungjawab kepada Allah, Penciptanya. Lambat laun mereka akan merasa mati dan akan dipanggil untuk dihisab dengan kehadiranNya, bersendirian. Akbibat daripada hisab tadi, manusia akan sama ada ditempatkan di syurga ataupun neraka selama-lamanya. Quran menyatakan “Kami tidak mencipta syurga dan bumi dan segala-galanya diantaranya sebagai permainan.” (Surah Al-Anbiya’:16). Tiada makhluk atau manusia yang diciptakan tanpa tujuan. Manusia tidak dibiarkan sebagai dirinya sendiri tetapi diciptakan untuk “menyembah Allah” (Surah Adh-Dhariyat: 56). Walaubagaimanapun, jika dia menjadi alpa dengan rutin harian dan gagal untuk melaksanakan tugasnya mengikut kebijaksanaan, jadi dia akan lupa tentang kebenaran. Hanya bagi mereka yang berfikir secara mendalam setiap perkara dan ciptaan sekeliling mereka yang akan mendapat kesimpulan penting ini.

Bertafakur tentang ciptaan dirinya sendiri akan membuatakan mereka sedar akan bantuan Allah padanya. Ini akan seterusnya menjadikan dia sedar akan keperluan untuk melakukan usaha yang serius untuk menunjukkan ketaatan terhadap Penciptanya. Pada mulanya, dia tiada kemudian bermula hidup sebagai satu sel yang tidak nampak oleh mata kasar. Sel ini membahagi menjadi berbillion kali ganda dan seterusnya membesar menjadi manusia dan dilengkapi dengan organ. Apa yang lebih penting, ciptaan itu memerlukan kehidupan, jiwa meskipun ia tidak menjadi apapun. Setitis mani berkembang menjadi ketulan, kemudian menjadi hidupan, dan dapat menikmati fakulti pemikiran dan bercakap. Hanya Tuhan yang menciptakan manusia daripada tiada. Bagaimanapun, ada manusia yang terlupa akan ciptaan mereka dan membuat alasan yang tidak berguna dan berani menafikan Allah.

Dan dia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh? Katakanlah: Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk. (Surah Ya Sin: 78-79)

Jika anda terlalu takut untuk menjadi tidak bersyukur, anda perlu berhenti daripada dipengaruhi oleh pemikiran seharian. Ini kerana, hanya orang yang bersungguh-sungguh saja sentiasa memenuhi fikirannya tentang Tuhannya. Begitu juga jika dia sedar tentang tanggungjawab terhadap Tuhan, jika dia ingat bahawa dunia ini adalah tempat yang sementara dan nanti dia akan dihisab akan apa yang dilakukan di atas dunia.

Ironinya, tiada isu yang dibincangkan di dalam buku ini apabila anda selalu kata, “lebih baik saya tidak lupakan.”. Tidak, anda mesti tidak melupakan sepatah pun daripadanya. Hanya dengan mengingatinya anda akan menyembah Allah dan mendapat rahmatNya. Yang lebih penting, jangan lupakan ia adalah satu-satunya jalan untuk menyelamatkan diri daripada api neraka, di dunia dan akhirat.

Allah menunjukkan dua jalan yang Dia menguji anda. Anda berhak membuat pilihan, tapi ingat yang salah satu jalan ini membawa kepada hukuman yang abadi manakala yang satu lagi akan membawa kepada puncak kebahagian yang abadi.

Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan. Maka tidakkah sebaiknya (dengan harta itu) ia menempuh jalan yang mendaki lagi sukar? Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu? (iaitu) melepaskan budak dari perbudakan. Atau memberi makan pada hari kelaparan. (kepada) Anak yatim yang ada hubungan kerabat. Atau orang miskin yang sangat fakir. Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang. Mereka (orang-orang yang beriman dan saling berpesan itu) adalah golongan kanan. Dan orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, mereka itu adalah golongan kiri. Mereka berada di dalam neraka yang ditutup rapat. (Surah al-Balad: 10-20)

    
    
1 / total 16
You can read Harun Yahya's book JANGAN SEKALIPUN LUPA! online, share it on social networks such as Facebook and Twitter, download it to your computer, use it in your homework and theses, and publish, copy or reproduce it on your own web sites or blogs without paying any copyright fee, so long as you acknowledge this site as the reference.
Mengenai tapak ini. | Jadikan mukadepan anda | Tambah ke pilihan anda | RSS Feed
Semua material boleh disalin, dicetak dan dikeluarkan dengan merujuk kepada laman ini.
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. Www.harunyahya.com
page_top